Etos Kerja Dalam Bisnis


Cover Buku Etos Kerja Dalam Bisnis

Cover Buku Etos Kerja Dalam Bisnis

DEWASA ini pembahasan mengenai etos sudah makin terdengar akrab dan populer. Berbarengan dengan itu, di rak-rak toko buku terpajang buku-buku tentang sukses di Indonesia. Hakikatnya etos tidak tumbuh di lahan kosong. Ia senantiasa berkembang seiring dengan dinamika kehidupan masyarakat di tengah arus perkembangan pelbagai hal secara global. Dengannya pula tidak ada orang yang menganggap etos tidak penting.

Delapan  Etos kerja yang dikupas tuntas buku  ini, diharapkan oleh penulisnya, Jansen Sinamo, diniatkan sebagai buku yang hidup bersama isi yang dikandungnya, memandu dan menginspirasi pembacanya. Ia diharapkan melaju hingga menjadi semacam ‘kitab suci’ para pekerja.

Etos kerja yang dibicarakan dalam buku ini dipangkalkan pada delapan konsep agung yang sifatnya abadi. Rahmat, Amanah, Panggilan, Aktualisasi, Ibadah, Seni, dan Pelayanan adalah konsep-konsep yang sudah bersama kita sejak berabad-abad silam dan masih relevan bermilenia lagi ke depan. Selama peradaban manusia masih ada delapan kata besar ini akan tetap aktual dan penting. Menurut pengarang buku ini, seluruh peradaban manusia berporos pada delapan konsep utama di atas.

Dalam setiap peradaban manusia dijumpai rumusan-rumusan khas tentang sukses dan dalam bingkai itulah manusia senantiasa berikhtiar menggapainya. Masyarakat Batak, misalnya, merumuskan sukses sebagai perolehan dan pemilikan kekayaan (hamoraon), kemuliaan (hasangapon), dan keturunan (hagabeon). Masyarakat Jawa mementingkan bebet, bibit, bobot disamping wanito, wismo, turonggo, kukilo agar selalu slamet lan santoso.

Sedangkan masyarakat Barat dewasa ini menganggap kebugaran, pendidikan, kemakmuran, kekuasaan, popularitas,  dan gaya hidup mewah dengan segenap simbol-simbolnya sebagai tanda dan ukuran keberhasilan.

Didorong dan dituntun oleh nilai-nilai tersebut, masyarakat kemudian mendayagunakan segenap energinya untuk meraih sukses dimaksud. Energi ini, menurut Jansen, disebut sebagai Roh Keberhasilan (The Spirit of Succes).

Akan tetapi perlu segera ditegaskan, roh keberhasilan di atas bukanlah sejenis mantra yang bisa menyihir kekalahan menjadi kemenangan, menyulap kemiskinan menjadi kemakmuran, atau melepas topeng kegagalan menjadi wajah kesuksesan. Roh keberhasilan masih membutuhkan aksi, keringat, darah, dan air mata agar bayi sukses bisa dilahirkan. Aksi itu tiada lain adalah kerja keras. Dengannya akan terjelma energi besar untuk setia mengarahkan pada cita-cita sukses.

Dengan bekerja keras disemangati roh keberhasilan, manusia akan mengeksplorasi dan mengekploitasi segenap potensinya dan mengubahnya menjadi aktualisasi yang berguna. Dan melalui pekerjaan pula manusia mengukuhkan eksistensinya, memperbaiki nasibnya dan memuliakan martabat kemanusiaannya.

Apakah setiap orang yang bekerja senantiasa menuai sukses? Ternyata tidak. Sekedar mau bekerja belumlah cukup. Kita harus bekerja, dan bekerja secara profesional. Kemauan bekerja belumlah berarti kesanggupan, melainkan baru sekedar tanggapan atas kemungkinan sukses. Karenanya manusia membutuhkan sebuah piranti untuk mengubah kemauan menjadi kesanggupan. Piranti itulah, menurut Jansen Sinamo, yang dinamakan etos kerja. Dengan demikian, dibutuhkan jalinan berkelindan yang erat dan sinergis yang mantap antara roh keberhasilan dengan etos kerja.

Delapan Etos yang ditawarkan penulis buku ini, masing-masing: Rahmat, Amanah, Panggilan, Aktualisasi, Ibadah, Seni, dan Pelayanan dimaksudkan sebagai navigator sukses di sepanjang perjalanan karir bagi siapapun yang mendambakan sukses itu dengan segenap hatinya.

Saya tak perlu membahas satu per satu delapan etos dimaksud. Bukan apa-apa, melainkan jika dibahas detail,  saya pastikan anda urung membaca tuntas buku inspiratif ini. Namun saya formulasikan etos kerja ala Jansen Sinamo tersebut dalam ikhtisar sebagai berikut:

  • Etos 1: Kerja adalah rahmat (Aku bekerja tulus penuh syukur).
  • Etos 2: Kerja adalah amanah (Aku bekerja penuh tanggungjawab).
  • Etos 3: Kerja adalah panggilan (Aku bekerja tuntas penuh integritas).
  • Etos 4: Kerja adalah aktualisasi (Aku bekerja keras penuh semangat).
  • Etos 5: Kerja adalah ibadah (Aku bekerja serius penh kecintaan).
  • Etos 6: Kerja adalah seni (Aku bekerja cerdas penuh kreativitas).
  • Etos 7: Kerja adalah kehormatan (Aku bekerja tekun penuh keunggulan).
  • Etos 8: Kerja adalah pelayanan (Aku bekerja sempurna penuh kerendahan hati).

Buku setebal 318 halaman ini dilengkapi pula dengan empat buah lampiran berupa renungan cukup memukau yang tak kalah inspiratifnya. Pada Lampiran keempat, penulis buku ini membahas masalah Membangun Indonesia dengan Etos Kerja. Di mana sub bagian lampiran keempat itu mengupas Tiga Strategi Baru Buat Indonesia. Sekali lagi, dengan mohon maaf saya tidak akan mengupas soal itu. Silakan saja anda cari buku ini di toko-toko buku terdekat, dan jadikan sebagai bacaan ringan penuh dengan imaginasi memukau.

Jansen Sinamo selaku pengarang buku Etos Kerja dalam Bisnis ini, adalah lulusan Institut Teknologi Bandung (ITB). Beliau pernah malang melintang sebagai instruktur di Dale CarnegieTraining. Kini yang bersangkutan bergiat di Institut Mahardika. Ia banyak menulis artikel dan sejumlah buku serta menjadi pembicara publik pada jaringan Radio SmartFM.

*****

About these ads

Tentang Dwiki Setiyawan

Simpel dalam menatap hidup dan menapaki kehidupan!
Tulisan ini dipublikasikan di Tinjauan Buku dan tag , , , , , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Etos Kerja Dalam Bisnis

  1. eshape berkata:

    Luar biasa tulisan ini, apalagi ada link ke blogku. Wah tambah mantep deh tulisannya.

    Beginilah kalau menulis dengan hati, semuanya mengalir lancar seperti bernafas saja.

    Salam

  2. ardan berkata:

    Bagus sekali…………perlu pemahaman yang lebih mendetail lagi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s