Saat Menerima Nobel Perdamaian, Barack Obama Benarkan Perang

Pidato Barack Obama di Oslo (official white house photo by pete souza)

Pidato Barack Obama di Oslo (official white house photo by pete souza)

PRESIDEN Amerika Serikat Barack Obama, dalam pidatonya seusai menerima Nobel Perdamaian Tahun 2009 di Raadhuset Main Hall Balai Kota Oslo Norwegia membenarkan perang. Namun Obama menegaskan bahwa “perang  yang adil” dibenarkan yakni jika kondisi-kondisi tertentu bertemu. “Perang tersebut dilancarkan sebagai pilihan terakhir atau untuk membela diri; jika kekuatan yang digunakan adalah proporsional, dan jika, bilamana mungkin, warga sipil terhindar dari kekerasan,” tandas Obama dalam pidatonya, Kamis  (10/12) waktu setempat.

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009 (AFP)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009 (AFP)

Dikatakannya lebih lanjut, bahwa untuk sebagian besar sejarah, konsep “perang yang adil” jarang diamati. Kapasitas manusia untuk memikirkan cara-cara baru untuk membunuh satu sama lain ternyata tak habis-habisnya, begitu pula kemampuan kita untuk membebaskan dari rahmat orang-orang yang melihat berbeda atau berdoa kepada Allah yang berbeda. Perang antara pasukan memberi jalan untuk perang antara bangsa-bangsa – total perang di mana perbedaan antara kombatan dan sipil menjadi kabur. Dalam rentang waktu 30 tahun, seperti pembantaian akan dua kali menelan benua ini. Dan sementara itu keras untuk memahami penyebab lebih adil daripada kekalahan Reich Ketiga dan kekuatan Axis, Perang Dunia II adalah sebuah konflik di mana jumlah warga sipil yang meninggal melampaui jumlah tentara yang tewas.

“Saya tidak membawa hari ini solusi yang definitif terhadap masalah-masalah perang. Yang saya tahu adalah pertemuan ini merupakan tantangan dalam mewujudkan visi yang sama, kerja keras, dan ketekunan orang-orang laki-laki dan perempuan yang bertindak sangat berani pada dekade lalu. Dan itu akan mengharuskan kita untuk berpikir dengan cara baru tentang pengertian tentang perang yang adil dan keharusan perdamaian yang adil,” ujarnya.

Dibagian lain pidatonya, Barack Obama menegaskan pembenaran akan perlunya perang secara moral. “Kita harus mulai dengan mengakui kebenaran yang sulit: Kami tidak akan menghilangkan konflik kekerasan dalam kehidupan kita. Akan ada saat-saat bangsa – yang bertindak secara individu atau dalam bersama-sama – akan menemukan penggunaan kekerasan bukan hanya perlu tetapi dibenarkan secara moral.”

Namun, Obama menggarisbawahi seraya mengutip kata-kata Martin Luther King Jr bahwa kekerasan tidak pernah membawa perdamaian permanen. Ia tidak menyelesaikan masalah sosial: itu hanya menciptakan masalah yang baru dan lebih rumit.

Obama percaya bahwa  kondisi manusia dapat disempurnakan. Manusia tidak harus tinggal di sebuah dunia ideal untuk tetap meraih cita-cita yang akan membuatnya menjadi tempat yang lebih baik. Non-kekerasan yang dilakukan oleh orang-orang seperti Gandhi dan King mungkin belum praktis atau mungkin tepat dalam setiap keadaan, tapi cinta yang mereka khotbahkan – iman fundamental mereka dalam kemajuan manusia – yang harus selalu menjadi Bintang Utara yang membimbing  dalam perjalanan.

“Sebab jika kita kehilangan iman – jika kita menganggapnya sebagai bodoh atau naif, jika kita bercerai dari keputusan yang kita buat mengenai isu-isu perang dan damai – maka kita akan kehilangan apa yang paling baik tentang kemanusiaan. Kita kehilangan rasa kemungkinan kita. Kita kehilangan kompas moral kita,” pungkasnya.

***

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-2 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-2 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-3 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-3 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-4 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-4 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-5 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-5 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-6 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-6 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-7 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-7 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-8 (official white house photo by pete souza)

Barack Obama dan Hadiah Nobel Perdamaian Tahun 2009-8 (official white house photo by pete souza)

*****

Dwiki Setiyawan, pengamat pinggiran politik internasional.


Sumber Foto: kecuali foto No 2 yang berasal dari Kantor Berita AFP di situs harian Sidney Morning Herald http://www.smh.com.au, foto-foto lainnya bersumber dari situs resmi kantor kepresidenan Amerika Serikat The White House http://www.whitehouse.gov

Naskah Pidato Presiden Barack Obama di Oslo Norwegia dalam bahasa Inggris bisa anda dapatkan di situs resmi kantor kepresidenan Amerika Serikat The White House dengan mengklik tautan ini http://www.whitehouse.gov/the-press-office/remarks-president-acceptance-nobel-peace-prize