Fenomena Polisi Tidur: Antara Keamanan dan Ketidaknyamanan


Polisi Tidur (http://www.dawginc.com)

Polisi Tidur (http://www.dawginc.com)

FENOMENA keberadaan polisi tidur di sekitar kita, mulai dari gang-gang sempit hingga jalan-jalan cukup besar yang acap kita temui sesungguhnya mengindikasikan kondisi masyarakat kita yang sakit. Kalau masyarakat kita sehat, manalah mungkin jalan yang seharusnya tetap mulus dan berfungsi sebagai urat nadi mobilitas masyarakat itu diberi penghalang.

Dalam pikiran seseorang atau kelompok masyarakat yang membuat polisi tidur, ia mengandaikan orang lain yang melintas jalanan itu semuanya tidak tahu adab berlalu-lintas. Bahwa para pengendara semuanya ugal-ugalan; memacu kendaraannya seenaknya seakan-akan itu jalan milik nenek moyangnya. Namun ketika si pembuat polisi tidur itu juga melintasi sebuah polisi tidur di kawasan lain, sesungguhnya dia juga diandaikan tidak tahu adab berlalu lintas. Jadi kedua belah pihak (maaf) sama-sama gilanya!

Maksud pembuatan polisi tidur pada mulanya sebagai pembatas kecepatan bagi kendaraan yang lewat. Sedangkan tujuannya untuk keselamatan. Keselamatan warga juga si pengendara. Namun acapkali masyarakat membuatnyau secara berlebihan, baik jarak yang terlalu dekat maupun tinggi gundukannya.

Di satu sisi, keberadaan polisi tidur harus diakui menciptakan suasana keamanan jalan dan keselamatan lingkungan. Orang jadi berhati-hati tatkala melintasi polisi tidur. Namun di sisi lain, ia menimbulkan ketidaknyamanan bagi pengguna jalan.

Oya, ada instansi yang kesal dan “uring-uringan” oleh keberadaan polisi tidur. Yakni unit pemadam kebakaran. Gang-gang sempit diberbagai pemukiman penduduk yang mengalami kebakaran adalah salah satu kendala untuk memadamkam api. Jarak dan lokasi juga suatu kendala, namun tetap bisa diatasi. Kendala di jalanan yang selama ini acap dikeluhkan petugas pemadam kebakaran dan tak kalah “ganasnya” bagi unit mobil pemadam kebakaran tak lain dan tak bukan ialah polisi tidur. Banyak mobil pemadam kebakaran tidak laik jalan lantaran komponen-komponennya cepat rusak akibat beban kejut polisi tidur.

Dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, keberadaan polisi tidur ini masuk dalam area manajemen dan rekayasa lalu lintas. Adapun yang dimaksud menajemen dan rekayasa lalu lintas adalah serangkaian usaha dan kegiatan yang meliputi peencanaan, pengadaan, pemasangan, pengaturan dan pemeliharaan fasilitas perlengkapan jalan dalam rangka mewujudkan, mendukung dan memelihara keamanan, keselamatan, ketertiban dan kelancaran lalu lintas.

Keberadaan polisi tidur juga dijamin UU Nomor 22 Tahun 2009 di atas. Pada Pasal 25 ayat (1) soal perlengkapan jalan huruf e perihal alat pengendali dan pengaman pengguna jalan. Dikatakan selanjutnya pada Pasal 27 ayat (2) bahwa ketentuan mengenai pemasangan perlengkapan jalan pada jalan lingkungan tertentu diatur dengan peraturan daerah.

Singkatnya, pembuatan polisi tidur sebagai alat pengendali dan pengaman pengguna jalan tidak sembarang orang bebas melakukannya. Harus melalui ijin dari pihak berwenang. Aturan larangan tersebut termaktub pada Pasal 28 ayat (1), “Setiap orang dilarang melakukan perbuatan yang mengakibatkan kerusakan dan/atau gangguan fungsi jalan”. Ayat (2), “Setiap orang dilarang melakukan perbuatan yang mengakibatkan gangguan pada fungsi perlengkapan jalan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 ayat (1)”.

Ketentuan pidana bagi yang melanggar Pasal 28 ayat (1) dan (2) diancam hukuman pidana sebagaimana diterangkan dengan rinci pada Pasal 274 ayat (1) dan (2). Dan Pasal 275 ayat (1) dan (2) UU Nomor 22 Tahun 2009.

Silakan download File Pdf UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan berikut…

Undang-Undang-Nomor-22-Tahun-2009-tentang-Lalu-Lintas-dan-Angkutan-Jalan

Adapun mengenai  polisi tidur ini, pada Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM.3 Tahun 1994 tentang Alat Pengendali dan Pengaman Pemakai Jalan dikatakan sebagai alat pembatas kecepatan.  Pasal 3 ayat (1), alat pembatas kecepatan adalah kelengkapan tambahan pada jalan yang berfungsi untuk membuat pengemudi kendaraan bermotor mengurangi kecepatan kendaraannya.

Ayat (2), Kelengkapan tambahan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), dapat berupa peninggian sebagian badan jalan yang melintang terhadap sumbu jalan dengan lebar, tinggi dan kelandaian tertentu. Adapun lokasi dan dan penempatan alat pembatas kecepatan disesuaikan dengan hasil manajemen dan rekayasa lalu lintas.

Ketentuan teknis lainnya mengenai polisi tidur dimaksud, silakan download  File Pdf Keputusan Menteri Perhubungan tersebut berikut ini…

Keputusan-Menteri-Perhubungan-Nomor-KM.3-Tahun-1994-tentang-Alat-Pengendali-dan-Pengaman-Pemakai-Jalan

Pada Kepmen itu  ada klausul bahwa penyelenggaraan alat pengendali dan pengaman pemakai jalan dapat dilakukan oleh warga masyarakat. Dimana penentuan lokasi dan penempatannya mendapat persetujuan pejabat instansi berwenang dan  memenuhi persyaratan teknis sebagaimana diatur Kepmen Perhubungan.

***

Bebas Polisi Tidur (http://asroimut.blogspot.com)

Bebas Polisi Tidur (http://asroimut.blogspot.com)

Bagi para pembaca yang tinggal di Jakarta dan sekitar serta kota-kota besar lainya, sesekali cobalah hitung sendiri berapa jumlah polisi tidur yang musti dilewati semenjak berangkat dari rumah hingga ke tempat kerja! Dan pernahkah pula menghitung kerugian ekonomis dari kendaraan yang dimiliki akibat menghantam polisi tidur itu setiap bulannya?

Sepanjang yang saya ketahui, belum ada sebuah penelitian mengenai dampak ekonomis masyarakat akibat keberadaan polisi tidur. Pun tanpa ada penelitian akibat berantainya sudah jelas: mulai dari ausnya suku cadang kendaraan bermotor, borosnya bahan bakar akibat sering mengerem dan berganti gigi, kurang lancarnya mobilitas perekonomian (sektor riil) masyarakat dan sebagainya.

Kalau mau tunjuk hidung, pihak yang menangguk untung besar (samar-samar atau terang benderang) dari keberadaan polisi tidur ini yakni pabrikan kendaraan bermotor. Penjualan suku cadang (spare parts) mereka laku keras. Cobalah amati bengkel-bengkel kendaraan bermotor setiap akhir pekan: penuh dengan kendaraan yang antri untuk diservis. Disamping kondisi prasarana dan sarana jalan yang jelek, polisi tidur sedikit atau banyak turut andil dalam memperpendek usia komponen-komponen kendaraan bermotor itu.

Dari keberadaan polisi tidur, kita dapat menangkap gambaran betapa rusaknya basis sosial masyarakat yang seharusnya mengandaikan adanya kesadaran masing-masing warganya untuk tahu dan taat aturan. Polisi tidur, juga mengungkapkan bahwa tidak ada lagi kepercayaan atas kesadaran masing-masing warga. Semua orang dianggap tidak tahu diri dan aturan, maka perlu dipaksa supaya sadar aturan.

Di samping itu, keberadaan polisi tidur adalah cerminan betapa kita di alam kemerdekaan ini telah gagal menjadi manusia Indonesia yang berdiplin dan bertanggung jawab di jalan. Kegagalan ini juga sebagai indikator bahwa kita belum siap sebagai bangsa yang maju dan modern. Jika soal berlalu-lintas saja kita masih “semrawut” seperti saat ini, kesampingkan dulu kemauan menjadi bangsa maju dan modern.

Karena bangsa yang maju dan modern bukan diukur secara kulit luarnya saja, namun ukurannya lebih pada substansi dan esensi. Yakni penghargaan kita sebagai sesama makhluk sosial yang berketuhanan dan berkemanusian yang adil dan beradab!

Nilai-nilai itu telah menjadi dasar negara, namun kita senantiasa alpa mempraktekkannya dalam kehidupan nyata. Salah satu contohnya, yakni dalam hal kesantunan kita berlalu lintas.

*****

About these ads

3 gagasan untuk “Fenomena Polisi Tidur: Antara Keamanan dan Ketidaknyamanan

  1. Ping-balik: Polisi Tidur itu akhirnya menuai ‘komentar’ juga… «

  2. Bagaimana dengan kondisi polisi tidur yang dibuat sepanjang jalan Cidomba – Teluk Jambe – Kab.Karawang, apakah masuk kedalam pelanggaran ato tidak ?
    Apabila ada pelanggaran dalam pembuatan polisi tidur termaktub, siapa yang harus bertanggung jawab dan harus buat laporan kemana ?
    Terima kasih atas penceran informasi nya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s